Tampilkan postingan dengan label Opini. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Opini. Tampilkan semua postingan

Jumat, 03 September 2021

Ngomongin Tentang Child Free

Ngomongin Tentang Child Free

Dunia itu kadang lucu.

Ada yang mau punya anak tapi ternyata gak bisa punya anak

Ada yang gak mau punya anak, tapi kok malah gampang banget punya anak

 

Ya kali ini aku mau sedikit bahas tentang Childfree,

Beberapa orang bilang ini “Trend”, tapi ya sebenernya kurang cocok juga dibilang trend.

Bukan kayak baju, yang tiap tahun ada trend sendiri.

 

Childfree itu lebih kepada keputusan sebuah pasangan ketika mereka gak mau punya anak.

Sebenernya kalau di beberapa negara lain, ini bukan hal yang “wah” ya, karena ada juga orang di luar sana yang gak mau punya anak setelah menikah.

 

Di Indonesia pasangan yang memutuskan untuk childfree ini cenderung masih mendapat stigma negatif.

Berkeluarga tapi memutuskan gak  memiliki keturunan dianggap aneh karena keluar dari kebiasaan umum dimasyarakat.

Ya, biasanya kan kalau udah nikah gak punya anak, bisa jadi langsung bahan omongan tetangga satu kampung.

 

Nah apalagi kalau pasangan itu memutuskan untuk childfree, bisa bisa diceramahin satu kampung gitu kan.

 

Well, aku pribadi percaya kalau setiap pasangan punya prefrensinya masing-masing, apakah mau punya anak atau enggak. Dan pastinya mereka sudah memikirkan itu matang-matang.

Orang yang childfree itu pasti udah menimbang-nimbang konsekuensi pilihan mereka.

Kita sebagai orang luar mungkin bisa memberikan saran, tapi tentu gak etis kalau menginterfensi kehidupan mereka terlalu jauh.

 

Dari sisi agama pun, memutuskan untuk childfree itu gak dilarang, meskipun memang tidak sesuai dengan Sunnah. Tapi yang jelas, punya anak itu berarti punya tanggung jawab besar, baik dari segi fisik, mental dan finansial. Sehingga keputusan memiliki anak memang ada baiknya dipertimbangkan dengan matang.

 

Kalo menurutmu gimana?

Rabu, 01 September 2021

Pentingnya Medical Check Up Untuk Orang Tua

Pentingnya Medical Check Up Untuk Orang Tua

Guys aku mau cerita sedikit.

Buat kamu yang punya orang tua yang usianya diatas 50 tahun,

Ada baiknya kamu ajak mereka untuk rutin medical check up setahun sekali,

Atau minimal dua tahun sekali, dan usahakan rutin.

 

Aku mau cerita sedikit pengalaman dari almarhum papaku, yang meninggal bulan juli lalu.

Papaku usianya 60 tahun dan selama ini yang kami tahu beliau gak pernah sakit apa-apa

Paling kalau sakit, ya flu biasa atau pusing biasa. Gak ada yang parah atau gimana.

3 tahun lalu juga pernah medical check up dan hasilnya baik-baik aja.

 

Ternyata tahun 2021 ini, ketika orangtuaku mau divaksin covid,

Kan sebelum vaksin dicek tensi dulu. Barulah ketahuan kalau tekanan darah papaku tinggi banget.

214/96, dan itu sudah masuk katagori krisis, harus mendapat perawatan medis segera.

 

Tapi waktu itu, salahnya papaku gak mau ke dokter, gak mau minum obat, dan lebih memilih

Makan  buah-buahan dan sayur kayak timun, belimbing, seledri, itu dimakan setiap hari.

Memang  gak berapa lama tekanan darahnya membaik, turun jadi 180, dan 160,sempat 150an juga.

 

Aku sempet ajak papa untuk medical check up pun, mau-mau enggak-enggak waktu itu, karena merasa gak perlu. Waktu itu pun kondisi papa baik-baik aja, sehat-sehat aja, gitu. Gak pernah ngeluh atau apapun.

Atau mungkin gak pernah bilang gak tau juga deh ya.

 

Sampailah suatu ketika, sangat tiba-tiba malem-malem  papa pusing, sakit kepala dan muntah-muntah. Singkat cerita, dibawa ke rumah sakit, hanya sekitar 2 jam disana, akhirnya papaku meninggal.

Itu bener-bener mendadak banget. Kita sekeluarga shok.

 

Penyebab meninggalnya kemungkinan besar karena pecah pembuluh darah di otak, dan kemungkinan besar itu diakibatkan oleh darah tinggi yang papaku alami.

 

Jadi aku gak mau kejadian yang dialami papaku dialami oleh orangtua kalian atau keluarga kalian.

Orang yang kelihatannya sehat dari luar, kelihatan selalu bahagia, bisa jadi didalam tubuhnya sedang sakit parah. Kita gak pernah tau kalau gak diperiksa.

Kalau saat itu papaku bener-bener diperiksa sama dokter dan mendapat perawatan yang tepat,

Mungkin beliau masih hidup, gak tau juga.

 

Jadi itu, pentingnya rutin medical check up ke orang tua yang usianya diatas 50 tahun.

Ajak mereka untuk periksa ke lab  dan ke dokter.

Kalau gak mau, paksa aja gapapa. Toh ini untuk kebaikan mereka juga kan.

 

Medical check up itu harganya sekitar 400rb sampai 800rb tergantung tempat dan fasilitasnya.

Jangan sampai menyesal dikemudian hari karena gak pernah periksa.

Selasa, 02 Juli 2013

Halo Arek-Arek Suroboyo!

Halo Arek-Arek Suroboyo!

(Re-upload postingan lama)

Assalamu'alaikum, Mas bro dan mbak sist. :)

Terima kasih ya, udah mampir ke Blog saya yang masih berantakan ini. hehehe
for your info aja, blog ini akan gw isi dengan kehidupan sehari-hari gw yang (semoga) menyenagkan. allright, untuk yang pertama kali, gw mau cerita tentang Surabaya dulu ya. :D

well, disinilah gw menjalani kehidupan yang berikutnya. di salah satu kota terbesar di Indonesia, Surabaya. Dan juga di salah satu Universitas Termahsyur di Indonesia, Universitas Airlangga. sebenernya sih gw sedikit gak nyangka akan melanjutkan kehidupan disini. tapi, toh Allah lebih mengetahui mana yang lebih baik buat hambanya kan? hehehe







dan inilah wawancara gw dan diri gw sendiri tentang Surabaya.

1. Sedih gak sih, harus jauh dari rumah?
Memang sih, gw ini hobbynya travelling. suka ngebolang kemana-mana. awalnya juga gw senang bisa ada di surabaya.TAPI, di hari pertama gw ditinggal di surabaya gw sedih dan nge-galau terus di kamar kayak anak kecil, hehehe. tapi itu cuma 2 hari aja sih. habis itu, gw mulai bisa menerima relaita(?) bahwa gw jauh dari keluarga gw. apalagi disini gw bisa cepat dapet temen baru yang asih dan baik hati :3

2.Lebih asik SMA atau Kuliah?
 hmmm, rada bingung juga nih jawabnya karena dua-duanya punya keasikan tersendiri. kalo di SMA mungkin bebannya gak seberat di kuliah kali ya, baik beban akademis maupun non-akademis. karena di masa SMA, kita masih didampingi guru dan wali. beda dengan di Kuliah, dimana kita benar-benar harus mandiri. tapi, enaknya di kuliah adalah, gw bener-bener belajar apa yang gw butuhkan untuk masa depan gw. kalo di SMA kan, gw masih belajar pelajaran yang gak terlalu gw butuhkan. So far sih, kuliah itu buat gw sama aja kayak SMA, hanya saja, tanggung jawabnya lebih besar.

                           Ketika seluruh Mahasiswa Baru Universitas Airlangga dikumpulkan

3.Gimana rasanya hidup sebagai anak kos?
hidup sebagai anak kos itu berjuta rasanya. yang jelas, semenjak jadi anak kos, gw selalu beli makanan di luar, soalnya gw males banget masak. hehehe
oh iya, semenjak jadi anak kos adalah pertama kalinya gw nyuci baju manual pake tangan. capek juga ya ternyata. jadinya, kalo males, ya gw laundry baju deh.

selama sekitar 2 bulan gw di surabaya, gw udah nyobain 2 tempat kos. ditempat kos yang pertama, gw satu kos sama yang namanya kak Intan. dia adalah lulusan terbaik Universitas Airlangga dengan IPK 3,9 yang sama-sama dari ekonomi islam kayak gw. kak Intan itu keren banget, loh! dia ternyata sama-sama tomboy kayak gw, hehehe. gw dapet banyak hal dari kak Intan, mulai dari hal umum sampai hal pribadi. Disini gw juga satu kos sama kak Hesti yang cantik dan kak Ria yang hebring. Well, berhubung di tempat kos ini gw sekamar berdua, dan gw gak biasa sekamar berdua, jadi gw memutuskan untuk pindah ke tempat kos lain. rada sedih juga sih, gw gak satu kos lagi sama kak Intan dan yang lainnya. tapi, setidaknya gw bersyukur bisa kenal sama mereka meski cuma satu bulan. :')

di tempat kos gw yang kedua, gw sekamar sendiri. tempat kos ini bagi gw lebih nyaman, apalagi ada fasilitas wifi yang koneksinya cepet banget! beuh, mantep. jadinya gw gak perlu beli modem dan gak perlu ngeluarin uang bulanan buat beli pulsa modem. ngirit, hehehe.
well, faktanya, kehidupan gw di tempat kos hanya sekedar tidur dan mandi aja. sisanya, waktu gw dihabiskan di kampus.

4.Apa kendala hidup di surabaya?
kendala terbesar di surabaya menurut gw ada dua. yang pertama bahasa. disini banyak yang ngomong pake bahasa jawa, dan gw gak ngerti bro. pernah suatu ketika pas gw lagi naik motor sama temen gw, kita nyaris nabrak bapak-bapak di lampu merah. terus si bapak-bapak itu marah-marah pake bahasa jawa. alhamdulillah kita gak ngerti bahasa jawa, jadinya gak sakit hati deh. hehehe
kendala kedua adalah cuaca. disini panasnya lumayan nusuk, dan sekarang sunblock menjadi barang bawaan wajib di tas gw.


5.Gimana dengan teman-teman baru di kampus? 
Alhamdulillah dalam permasalahan yang satu ini, gw bisa cepat beradaptasi. disini gw dapet temen-temen yang asik, baik, cantik-cantik dan ganteng-ganteng. apalagi temen-temen gw berasal dari hampir seluruh wilayah di indonesia, mulai dari sabang sampai merauke. dan gak tau kenapa, meskipun baru kenal mereka kurang dari 2 bulan, tapi udah seperti kenal lama, bahkan beberapa mungkin melebihi teman-teman gw di SMA. mungkin itu berkat Makrab dan Ospek ya, hehehe.
sekilas info aja nih ya, niatnya tahun depan gw mau nyoba SIMAK UI lagi, dengan harapan bisa diterima di Bisnis Islam atau Ekonomi Islam. habisnya UI kan deket sama rumah gw di Tangerang, jadinya gw bisa sering-sering pulang. tapi berhubung gw dapet teman-teman yang baik dan asik disini, ahirnya gw putuskan untuk batal ngambil SIMAK UI deh tahun depan. :)


                                 Ini waktu main futsal bareng anak Ekonomi Islam (EKIS )2013

6.Gimana dengan makanan surabaya?

 ini juga menjadi salah satu permasalahan gw di surabaya. sampe sekarang lidah gw masih belum cocok sama makanan sini. orang surabaya tuh kayaknya lebih suka masakan yang rasanya gak terlalu strong, ya. beda banget sama gw yang justru sukanya sama masakan yang rasanya strong. alhasil, kurang dari dua bulan disini, badan gw tambah langsing

7.Apa aja yang asik di surabaya? 
Hm, sampai saat ini, gw belum menemukan hal yang asik di surabaya selain kampus gw sendiri. mungkin lain kali ya :)

8.Apa yang unik di Surabaya?

menurut gw ada 3 hal yang unik di surabaya. pertama, orang chinese yang bicara bahasa jawa dengan logat medoknya. entah kenapa lucu aja gitu, soalnya kan kalo di Jakarta, yang gw tau orang chinese itu biasanya fasih ngomong mandarin dan english. jadi lucu aja kalo gw denger orang chinese ngomong bahasa jawa yang logatnya medok banget. hehehe *peace*
Kedua, orang marah-marah pake bahasa indonesia tapi masih ada aksen medoknya. seperti senior gw yang waktu ospek marah-marah dengan logat yang sangat medok. entah kenapa gw bukannya takut tapi malah mau ketawa. hehehe *peace again*
Ketiga, yang menurut gw unik adalah, disini ada beberapa restoran bakso yang bukannya menyuguhkan mie/bihun, tapi malah lontong....

9.Lebih suka mana, Tangerang-Jakarta atau Surabaya?

hm, gw gak bisa bilang mana yang lebih gw sukai. gw suka dua-duanya, karena keduanya punya keasikan tersendiri. kalo Tangerang-Jakarta tuh enaknya buat hang out, jalan-jalan, belanja, dll. tapi kalo surabaya, gw bisa merasakan ke-Khas-an Indonesia. karena meskipun kota besar, surabaya masih "Indonesia banget"gw seneng aja lihat orang2 di mall-mall besar ngomong bahasa jawa. mereka gak melupakan bahasa daerahnya sendiri. orang Surabaya juga ramah-ramah, murah senyum, dan gak sungkan untuk nolong orang lain meskipun untuk hal sepele. beda banget sama orang-orang jakarta yang kebanyakan cuek.

10. Rencananya, apa aja yang akan dilakukan di Surabaya?
Rencana yang ada dipikiran gw adalah, untuk mulai bikin bisnis sendiri secepat dan sesegera mungkin. terus gw juga mau menjelajahi jawa timur lebih jauh lagi. gw juga mau lebih aktif lagi dalam organisasi di Kampus. Do'akan ya.

Oke, ini ceritaku tentang surabaya. apa ceritamu? :)