Minggu, 05 September 2021

"Cashless Effect", Bikin Kamu Tambah Boros



Guys, pernah gak sih kalian merasa kalau belanja pakai uang digital, kartu kredit, atau pay later, rasanya bukan tambah hemat tapi tambah boros?

 

Ada sebuah teori yang disebut "Cashless Effect" dimana kita akan cenderung menghabiskan  uang lebih banyak ketikan menggunakan uang digital atau bahkan uang yang tidak kita miliki sama sekali lewat kredit atau pay later.

 

Nah disini Ada sebuah data menarik yang dirilis Katadata dan Kredivo,

Dikatakan bahwa jumlah transaksi paylater selama pandemi meningkat cukup signifikan,

Dan pengguna baru meningkat hingga 55%.

 

Kenapa orang jadi suka pakai pay later?

Jawabannya beragam, bisa jadi karena memang butuh tapi gak punya uang,

Bisa jadi karena ada promo khusus pembayaran paylater, jadi kalau bayar belanjaan dengan cara berutang, kita malah dikasih diskon yang lebih besar daripada bayar cash.

Atau alasan yang paling umum adalah karena memang tidak bisa menahan godaan untuk membeli barang yang sebenarnya gak pelu-perlu amat.

 

Apapun alasannya, paylater atau sistem pembayaran kredit, sukses membuat banyak orang semakin konsumtif.

Karena pada dasarnya pay later didisain untuk mengakomodir orang yang punya sifat Impulse buying, Alias belanja bukan karena butuh tapi karena pengen doang.

Kesempatan ini dimanfaatkan oleh pelaku bisnis untuk membesarkan pembayaran lewat metode paylater

 

Adanya Paylater ini Bagus gak sih sebenernya?

Ya bisa jadi bagus, bisa jadi enggak.

 

Disatu sisi mungkin aja ada orang yang beneran butuh paylater, jadi ini sangat membantu mereka.

Disisi lain, dengan adanya pay later atau pembayaran kredit, secara makro tingkat konsumsi orang itu meningkat, dan berdampak pula pada perputaran ekonomi yang semakin cepat. Jadi bagus juga untuk menggerakan roda perekonomian di Indonesia.

 

Namun disisi lain, masalah akan mulai bermunculan ketika kita gak bisa bayar tagihan atau cicilan yang tepat waktu. Bunganya besar bos, belum lagi debt collectornya bisa galak.

 

Hal ini mulai menjadi masalah di beberapa negara, salah satunya Korea selatan. Ada banyak orang bangkrut karena terjebak utang rumah tangga seperti paylater dan pinjaman online.

 

Sebenernya kita cukup bersyukur dengan regulasi kredit, paylater, dan pinjol di Indonesia yang dibuat oleh pemerintah. Karena meskipun belum sempurna dan banyak kurangnya sana-sini, tapi menurut saya pemerintah sudah cukup bisa mengontrol keberadaan pembayaran paylater ini.

 

Saya pribadi, sangat menghindari paylater, dan juga menyarankan kalian untuk jauh-jauh dari pay later, meskipun sekilas promonya terlihat menggiurkan.

Karena paylater itu membiasakan diri kita untuk konsumtif dan impulse buying. Kita jadi gampang beli barang dan gak dipikir nanti keuangan kita bakal sehat atau enggak kedepannya.

Hey, my name is Dila. welcome to my blog. Hope you can enjoy it. feel free to write any comments below, and tell me what comes into your mind!

This Is The Newest Post
Comments


EmoticonEmoticon